Thursday, 3 May 2012

~Seksa Meninggalkan Sembahyang~


TOLONG LUANGKAN MASA ANDA SEKETIKA !

Seksa Meninggalkan Sembahyang

6 SEKSAAN DI DUNIA
•Allah mengurangkan berkat umurnya
•Allah tidak mempermudahkan rezekinya di dunia
•Allah menghilangkan tanda atau cahaya soleh dari raut wajahnya
•Ia tidak akan mempunyai tempat di dalam Islam
•Amal kebajikan yang dilakukannya tidak mendapat pahala
•Allah tidak menerima doanya

3 SEKSAAN KETIKA MENGHADAPI MATI
•Orang itu akan menghadapi mati dalam keadaan yang hina
•Mati dalam keadaan yang sangat lapar
•Mati dalam keadaan yang amat mendahagakan walaupun diberi minum dengan banyaknya

3 SEKSAAN SEWAKTU DALAM KUBUR
•Allah akan menyempit kuburnya dengan sesempit sempitnya
•Allah akan menggelapkan kuburnya
•Allah akan menyeksanya sehingga hari kiamat

3 SEKSAAN KETIKA BERTEMU ALLAH
•Di hari Kiamat ia akan dibelenggu oleh malaikat
•Allah tidak akan memandangnya dengan pandangan yang belas ihsan
•Allah tidak akan mengampunkan dosa-dosanya dan orang-orang yang meninggalkan sembahyang akan diazab di dalam Neraka dengan azab yang keras

DOSA DAN BALASAN MENINGGALKAN SEMBAHYANG LIMA WAKTU

SUBUH – Sekali meninggalkannya dimasukkan ke dalam Neraka selama 30 tahun di Akhirat (bersamaan 60000 tahun di dunia)

ZOHOR – Sekali meninggalkannya dosanya sama seperti membunuh 1000 umat Islam

ASAR – Sekali meninggalkannya dosanya sama seperti meruntuh Baitullah (Kaabah di Masjidil Haram, Mekah)

MAGHRIB – Sekali meninggalkannya dosanya sama seperti berzina dengan ibu sendiri

ISYAK – Sekali meninggalkannya Allah tidak reda orang itu tinggal di bumi dan berbumbungkan langit serta makan dan minum dari nikmatnya.

sumber: Masjid Zaid bin Haritsah Jalan Gombak

Wednesday, 2 May 2012

~PENGORBANAN SEORANG IBU~




Ini kisah sedih seorang ibu yang sanggup korbankan mata untuk kebahagiaan anaknya. Takkan ada orang lain yang akan dapat menggantikan tempat seseorang ibu di dunia ini. 
Mungkin ramai yang sudah tahu cerita ini... 
Semoga cerita ini beri pengajaran buat kita...

Cerita ni 
dalam bentuk luahan hati seorang anak yang kesedihan akibat kelalaian 
atau dengan kata lain kederhakaannya kepada seorang ibu!

Cerita si anak.....

Ibuku buta sebelah mata!
Aku benci ibuku… 
Dia amat memalukanku!
Tugas harian dia ialah memasak untuk pelajar dan guru 
untuk menyara keluarga kami.

Pada suatu hari semasa di sekolah rendah, 
ibuku datang ke sekolah untuk bertanya khabar.
Aku sungguh malu. 
Mengapa dia sanggup melakukan ini kepadaku?!
Aku tidak pedulikan dia dengan menunjukkan wajah benci 
kepadanya dan terus lari.

Keesokan harinya 
salah seorang rakan darjah berkata, 
“EEEE, ibumu hanya ada satu mata!"

Ketika itu aku hanya ingin membenamkan diriku. 
Aku juga mahu ibuku hilang dari hidupku!
Oleh itu aku berjumpa dengannya dan berkata, 
“Jika engkau hanya mahu menjadikan diriku bahan ketawa, 
alangkah baiknya kalau kau mati saja?!!!”

Ibuku hanya berdiam diri!!!

Aku tidak pun sejenak berhenti dan berfikir akan apa
yang telah aku katakan kepadanya kerana aku tengah marah ketika itu..
Aku langsung tidak peduli akan perasaannya… 

Aku
ingin keluar dari rumah itu…
Oleh itu aku belajar bersungguh-sungguh
dan akhirnya dapat melanjutkan pelajaran ke Singapura.
Kemudian aku berkahwin. 
Aku membeli rumah sendiri dan mendapat anak. 
Aku amat gembira dengan kehidupanku.

Suatu hari ibuku 
datang menziarahiku. 
Sudah lama dia tidak berjumpa denganku dan tidak 
pernah berjumpa cucunya..
Bila dia berdiri di depan pintu rumahku, 
anakku mentertawakannya...
Aku menjerit kepadanya, 

“Sanggup engkau datang ke sini dan menakutkan anakku!
"KELUAR DARI SINI SEKARANG!!!
Dengan pantas ibuku menjawab 
“Maaf, Saya tersilap alamat” 
dan terus menghilangkan diri.

Satu hari surat jemputan untuk perjumpaan 
pelajar-pelajar lama sampai ke rumahku..
Oleh itu aku telah memberitahu isteriku yang aku akan pergi untuk urusan perniagaan… 

Selepas perjumpaan itu, 
aku telah pergi ke rumah 
usang ibuku hanya untuk ingin tahu!!!.
Jiran memberitahuku yang ibuku
telah meninggal…
Aku tidak menitiskan setitik airmata pun!!

Jiran itu telah menyerahkan kepadaku sepucuk surat
yang ibuku ingin aku membacanya…
“Anakku yang dikasihi, 
Ibu selalu teringatkan kamu setiap masa…
Ibu minta maaf kerana datang ke 
Singapura dan telah menakutkan anakmu.
Ibu gembira kerana kamu akan datang
ke perjumpaan pelajar-pelajar lama…
Tetapi ibu mungkin 
tidak dapat bangun
untuk berjumpa denganmu.
Ibu minta maaf kerana 
sentiasa memalukan kamu
semasa kamu sedang membesar.

Kamu mungkin tidak tahu…. 
Semasa kamu masih kecil, 
kamu telah mendapat 
kemalangan dan hilang satu mata........
Sebagai ibu, 
aku tidak sanggup melihat anaknya membesar dengan satu mata...
Oleh itu…
Aku memberi salah satu mataku kepada kamu…
Aku amat berbangga kerana anak lelakiku dapat melihat dunia ini dengan mata ibumu ini…

…Dengan kasihku kepadamu…
…IBUMU… :'(

***

Diriwayatkan dari Abu Hurairah, dia berkata, 

“Seorang lelaki pernah mendatangi Rasulullah, 
lalu dia berkata, 
"Wahai Rasulullah, 
siapakah orang yang paling berhak 
aku perlakukan dengan baik?’ 
Rasulullah menjawab, 
‘Ibumu.’ 
Lelaki itu bertanya, 
‘Kemudian siapa lagi?’ 
Rasulullah menjawab, 
‘Ibumu.’ 
Lelaki itu bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ 
Rasulullah menjawab, 
‘Ibumu.’ 
Lelaki itu bertanya lagi, 
‘Kemudian siapa lagi?’ 
Lelaki itu menjawab, 
‘Bapamu.’


(HR. Bukhari dan Muslim)
Riwayat al-Hakim
***


“Dan Rabbmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya.” (Al-Isra’: 23).

Sabda rasulullah s.a.w yang maksudnya: “ Redha Allah bergantung pada redha dua ibu bapa, dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa.” [ Riwayat al-Hakim ].

Setiap anak yang derhaka akan dilaknat oleh Allah S.W.T, 
amalan dan ibadah mereka tidak diterima dan tidak akan mendapat ganjaran yang memungkinkan perbuatan baik 
yang dilakukan sepanjang hayatnya akan sia-sia. 
Oleh itu sayangi orang tua kita 
agar hidup kita sebagai anak sentiasa diberkati Allah...

shared by: seindah cinta islam..